Blog Post

News from us
18 May 2019

Berjuang Keluar Dari Titik Terendah Dalam Film The Pool

 

Radio Untar – Sabtu (18/05/19) Sobat muda, kamu pernah nggak membayangkan terperangkap di dasar kolam sedalam enam meter tanpa kemungkinan berhasil memanjat keluar dan tidak ada orang sekitar yang dapat diminta tolong? Sutradara Ping Lumpraleng mengingat dengan jelas bahwa ia memikirkan skenario tersebut ketika ia pertama kali melihat kolam renang tersebut 12 tahun yang lalu ketika sedang mencari lokasi untuk film debutnya sebagai sutradara “Kote Rak Aeng Loei”. Perasaan itu juga yang membuat dia terinspirasi untuk menulis naskah film thriller berjudul “The Pool”.

“The Pool” bercerita tentang Day (Teeradej Wongpuapan), seorang pria paruh baya yang belum mapan ditinggalkan sendirian untuk membersihkan kolam setinggi enam meter yang sepi setelah syuting dan pemotretan sebuah iklan. Dia tertidur di atas pelampung karet dan setelah terbangun, ia mendapati bahwa permukaan air semakin surut sehingga dia tidak dapat memanjat keluar dari kolam. Dia berusaha untuk minta tolong tetapi, bukannya mendapat pertolongan alhasil kehadiran buaya karena banjir membuat situasi semakin sulit. Tidak sampai di situ, Koy (Ratnamon Ratchiratham) yang merupakan pacar Day ingin membuat kejutan dengan melompat ke kolam renang. Setelah diperingatkan oleh Day, Koy malah mengalami cedera akibat kesalahan yang terjadi saat melompat. Apakah Day, Koy mampu melepaskan diri dari buaya dan keluar dari kolam sedalam 6 meter?

“Hal pertama yang terlintas di benak saya ketika saya mulai menulis naskah adalah ‘Tidak ada yang dapat menarik kita keluar dari titik terendah kehidupan kecuali cinta’,” kata Ping Lumpraleng. Ping, yang selalu memperkenalkan makna dari film-filmnya, mengatakan bahwa film tersebut menceritakan seorang pria berusia 40-an yang belum meraih kesuksesan dalam hidup dan menghadapi masa depan yang tidak pasti. Dia mengandaikan Day adalah dirinya ketika dia sedang melakukan debutnya sebagai sutradara.Meskipun saat itu ia sebenarnya adalah penulis naskah terkenal, Ping mengatakan bahwa ia bukan siapa-siapa dalam hal membuat film. Sama seperti Day yang mengikuti perintah rekannya yang jauh lebih muda, dia frustrasi dengan hidupnya. Tetapi ketika Day terperangkap di dasar kolam dan pacarnya terluka karena melompat dari papan loncatan untuk mengejutkannya, dia menyadari bahwa dia harus menemukan jalan keluar untuk orang yang dia cintai dan yang membentuknya menjadi orang yang lebih baik – jika saja, dia berhasil selamat.

“Ketika seorang pria mencapai usia 40 dan tidak mencapai apa pun dalam hidup, ia akan merasa sedih tentang dirinya sendiri. Saya mengalami hal itu 12 tahun yang lalu, jadi saya bertanya pada diri sendiri, jika saya adalah Day, apa yang harus saya lakukan untuk keluar dari kolam? Bagaimana Anda muncul dari titik terendah dalam hidup Anda? “Tanyanya. Ping berada di usia 40 tahun ketika dia membuat film debutnya. “Saya merasa tidak pasti dan pada saat itu saya bukan siapa-siapa sehingga tidak mudah bagi saya sebagai sutradara untuk mengarahkan kru saya untuk melakukan apa yang saya inginkan. Hari ini saya terkejut dengan kesuksesan saya dan Day akan menjadi seperti saya jika dia dapat melarikan diri dari titik terendahnya,” kata direktur berusia 53 tahun ini. Meskipun skripnya telah selesai 10 tahun yang lalu, Ping kesulitan menemukan investor dan merasa senang ketika Visute Poolvoralaks, yang sebelumnya merupakan orang penting GTH dan pendiri perusahaan produksi T-Moment Film, tertarik dengan proyek tersebut setelah membaca skripnya.

Setelah melihat ulasan di atas, makin penasaran kan kamu dengan film thriller yang mengajarkan banyak makna kehidupan ini. Langsung aja nih kamu ke  CGV Cinemas, Cinemaxx Theater, Flix Cinema, Lotte Cinema, & Kota Cinema karena film ini rilis serentak di Indonesia mulai tanggal 15 Mei 2019. (DN)

 

 

|

Leave a Reply

W-P-L-O-C-K-E-R-.-C-O-M